Monday, May 31

Qunut Nazilah




GAZA- tika itu aku sedang menarik selimut

Assalamualaikum wa bismillah,

Pagi ni indah sekali tapi permulaannya amat menggamit rasa,
Bangun dan membuka inbox email dan dikejutkan dengan hakikat dunia bahawa pada pukul 2 pagi waktu UK  tadi (1030 pagi waktu Malaysia) konvoi ke GAZA diSERANG ISRAEL dan ada yang syahid dan ada yang tercedera...
*****
Tapi aku...

Tika itu aku sedang menarik selimut...
Bersedia mencari kerehatan, menghilangkan kelesuan badan...

Sedang tika itu mereka di lautan sana sedang bertarung mempertahankan usaha
Bertarung menghadapi kekejaman

Ya ALLAH
Bertapa kecil aku berbanding mereka

Setiap yang beriman pasti menginginkan redha ALLAH
Apalah harga hidup di dunia andai tiada redha ALLAH...
Banyak cara dan usaha manusia kerjakan bagi mencari redha Yang Esa,

Dan kini dunia, lihatlah..
Betapa besar usaha mereka untuk mencari redha ALLAH
Sedang kita....

Lihatlah dunia,
Tika serangan itu...aku sedang menarik selimut
Kamu bagaimana?
Bagaimana kita yang kakinya tidak menjejak lantai Mavi Marmara?

Semoga kita tidak lalai dalam mengingati dan mendoakan mereka
Semoga ALLAH redha dengan setiap nafas kita
Semoga pekerjaan kita benar sebagai jihad kerana mereka disana sedang berjihad
Andai kita lalai maka rugilah kita

Subhanallah

Ameen

Mavi Marmara dan kisahnya: 


Al-Jazeera
Harakah daily
PressTV
BBC
NST
Live Stream
MSM Online
Twit: Sahabat al-Aqsa
Twit: Freegaza.org
Facebook

Refleksi buat sahabat: 
Semasa: Dunia adakah kau melihat

Sunday, May 30

kerana KITA punya HATI

salam sayang wahai insan sekelilingku...

kita punya hati..
dan aku katakan disini bahawa KITA punya hati
bukan aku
bukan kau
KITA
kita yang punya hati
bersama

maka aku dan kamu, kita punya perasaan
ada kehalusan yang kadang akan terluka andai kekasaran timbul
walau tanpa sedar
tapi kesannya lagi terkesan andai disengajakan
andai tidak diniatkan mungkin sahaja dimaafkan
kerana kita punya hati yang disertai akal
boleh dirasionalisasikan andai hati dilukai tanpa niat
dan paling utama  kerana ada keimanan

tapi masih

andai luka diguris dengan niat
pasti sakitnya amat
parutnya dalam
walau lukanya hanya halus dan tidak tampak
tapi ingat
luka yang dalam pasti sukar untuk sembuh
pasti lebih menyakitkan
pasti lebih membekas


semoga ALLAH dan iman membantu sembuhnya ia sehingga hilang bekas dan parut
maafkan aku andai terlalu sensitif
tiada niat dihati
hanya kerana aku punya hati

mungkin salah kerana aku meminta..
padahal aku tidak perlu meminta kerana ALLAH yang membalasnya
segala kebaikan tidak perlu pulangan
maka tidak perlu sedih andai balasan layanan tidak seperti diharapkan
kerana ALLAH yang membalas segala kebaikan
segala kasih sayang ALLAH yang kurniakan
dan segala hati ALLAH yang tautkan

dan ya...
ini mengajar dan mengingattkan aku tentang hakikat kita

hakikat yang selamanya benar walau kita sedar atau tidak, ingat atau lupa,

KITA punya hati
tapi ALLAH yang berkuasa ke atasnya

kerana KITA punya HATI
maafkan aku pada salahku
tidak aku sengajakan
dan aku sedang belajar 
belajar untuk tidak melukakan yang lain dalam sedar 
apatah lagi dalam tidak sedar
kerana DIA tidak mengajarku demikian

dan aku sedang belajar
mengikis sisa jahiliyyah ini
maafkan aku kerana masih bersisa
aku masih berusaha
harap bersabar
maafkan aku

kerana KITA punya HATI
tapi DIA yang memegang segala hati-hati

********

ya TUHAN ikatlah hati kami dengan keimanan dan sulami dengan kemanisan ukhuwah
jauhkan syaitan dari ikatan hati kami
indahkan dengan kasih sayang pada jalanmu
semoga kami bersama mengorak langkah
bersama
bertemu dan melangkah ke syurga
dengan rahmat da kasih sayangMu
dan sungguh engkau Maha Penyayang
maka ajari kami menjadi hamba kepada Yang Maha Penyayang

dan kerana KITA punya HATI

Dan aku juga terketuk....

“Wahai orang-orang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah. Bercakaplah dengan perkataan yang benar. (Nanti) Allah akan membaiki amalan-amalan kamu, mengampunkan dosa-dosakamu. Sesiapa yang mentaati Allah dan RasulNya maka sesungguhnya dia telah berjaya dengan kejayaan yang besar” (Al-Ahzab:71).


Sharing dari Ijah...
Jazakillah...dan aku juga terketuk...

KENAPA dan APA...

KENAPA AKU DIUJI?
“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beriman,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yg dusta.”
-Surah Al-Ankabut ayat 2-3
KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?
“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”
-Surah Al-Baqarah ayat 216
KENAPA UJIAN SEBERAT INI?
“Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”
-Surah Al-Baqarah ayat 286
RASA FRUST?
“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yg paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yg beriman.”
- Surah Al-Imran ayat 139
BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?
“Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan) , dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh, di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah- daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai
kemenangan).”
-Surah Al-Imran ayat 200
“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk”
-Surah Al-Baqarah ayat 45
"Wahai orang-orang yang beriman! Mohonlah pertolongan (kepada ALLAH) dengan sabar dan salat. Sungguh ALLAH beserta orang-orang yang sabar. 
-Surah Al-Baqarah ayat 153
APA YANG AKU DAPAT DARIPADA SEMUA INI?
“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu’min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka… ..
-Surah At-Taubah ayat 111
KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?
“Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.”
-Surah At-Taubah ayat 129
AKU TAK DAPAT TAHAN!!!
“… ..dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir.”
-Surah Yusuf ayat 12


Sharing from YG Petani Muda. 

Friday, May 28

Big bang tu potensi kita?

Ketika menemani sahabat saya bersarapan pagi tadi, ASTRO melalui saluran HISTORY memaparkan serba-sedikit tentang mata rantai panjang kejadian alam semesta ini. Ia bermula daripada Big Bang. Sebelumnya, hanya ada satu atom sahaja. Proton dan neutron, yang senantiasa dikelilingi dan dilinkari oleh electron. Tapi, terdapat daya “tarik-menarik” dan “tolak-menolak” di antara kedua proton dan neutron itu, hingga akhirnya menghasilkan sebuah letupan yang besar. Dan daripada letupan besar bergelar big bang itu, terciptalah semua yang kita lihat di alam maya ini. Langit. Bumi. Gunung-ganang. Dan kekosongan angkasa yang memenuhi ruang-ruangnya.
 

Menarik. Sangat menarik. Rupa-rupanya semua yang memenuhi ala mini –kecuali manusia barangkali, kerana kita asalnya dari Syurga- tercipta dek sebuah atom. Hanya sebuah. Namun, “interaksi” dan “tindak balas” sebuah atom itulah, yang kemudiannya memulakan kehidupan. Dan, sebutir atom itu jugalah yang telah melahirkan kepelbagaian.
Konon, semua yang mempunyai jisim dan memenuhi ruang itu, terdiri dari himpunan-himpunan zarah atau atom, yang entah berapa juta bilangannya. Jika pemahaman ini benar, maka sudah barang tentu manusia pun terhasil daripada perkumpulan entah berapa juta atom-atom, yang saling mengikat, dan saling menguat. Nah, kalau kiranya sebuah atom sahaja yang memulakan tindak balas boleh menghasilkan ledakan yang sebegitu besar, sehingga memulakan pembentukan alam semesta, bahkan tetap terus mengembang hingga ke hari ini, tentunya kita para manusia, bisa melakukan hal yang sama. Maka sejarah pun mencatatkan bagaimana seorang Muhammad Bin Abdullah –nabi kita SAW- kemudiannya menghasilkan ledakan yang sebegitu dahsyat, hingga menukar tamadun manusia untuk selama-lamanya. Begitulah Islam hadir menjadi “Big Bang” dan memulakan potret kehidupan yang baru dan penuh cahaya kepada sejarah dan tamadun manusia.
Dan meledaklah juga sahabat-sahahabatnya. Mus’ab Bin Umair memfutuhkan Madinah untuk menerima Islam sebagai agama yang memerintah dan mencorak penduduknya. Atau seorang Abu Dzar al-Ghifari yang menjadi bak mentari yang menyinari para samseng kampung Ghifar dengan hidayah yang membawa mereka kepada kepasrahannya. Atau Salahuddin al-Ayyubi yang ledakannya mengembalikan tanah suci Palestin ke genggaman orang-orang mukmin. Atau seorang Hassan al-Banna yang penangannnya dirasai oleh manusia-manusia hingga hari ini. Kehidupan, mereka semua membawa kepada kita kehidupan.
Nah, bagaimana pula dengan atom-atom kita, wahai saudara-saudaraku hari ini?
Ir. Faridul Farhan Abd Wahab  “menggali potensi diri”

Tuesday, May 25

Distorted image of Muslims, Islam and The Beloved Prophet

Bismillahirrahmanirrahim,

couple of days ago i've been listening to sum rumours (may be not really rumours, just that a news that i dunno ho =w seious it would be). They were.....



just cant write now, i'll paste the link first...

i'll write later T.T

The distorted image or just hatred? Why do people have to do this? 

Monday, May 24

Lelaki Penggenggam Hujan..Indah!



Lelaki ini adalah Otak Strategi Perang “Parit”
Di Madinah seorang Muslimah, telah mengambil hatinya
Bukan sebagai KEKASIH….
Tapi sebagai sebuah PILIHAN..
...
Pilihan menurut perasaan yang halus, juga ruh yang suci.
Menikah.

Iya hanya Menikah, jalan itu…
Tapi Madinah adalah tempat asing untuknya…
Madinah memiliki adat, rasa bahasa, dan rupa-rupa yang belum begitu dikenalnya
Ia berfikir, melamar seorang gadis pribumi tentu menjadi sebuah urusan yang pelik bagi seorang pendatang….

Harus ada seorang yang akrab dengan tradisi Madinah
berbicara untuknya dalam khithbah…
Maka disampaikannyalah gelegak hati itu kepada shahabat Anshar yang dipersaudarakan dengannya, Abud Darda’.
”Subhanallaah.. wal hamdulillaah..”, girang Abud Darda’ mendengarnya
Mereka tersenyum bahagia dan berpelukan.

Maka setelah persiapan dirasa cukup, beriringanlah kedua shahabat itu menuju sebuah rumah di penjuru tengah kota Madinah.

Rumah dari seorang wanita yang shalihah lagi bertaqwa.

”Saya adalah Abud Darda’, dan ini adalah saudara saya Salman seorang Persia. Allah telah memuliakannya dengan Islam dan dia juga telah memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya. Dia memiliki kedudukan yang utama di sisi Rasulullah Shallallaahu ’Alaihi wa Sallam, sampai-sampai beliau menyebutnya sebagai ahli bait-nya. Saya datang untuk mewakili saudara saya ini melamar putri Anda untuk dipersuntingnya.”, fasih Abud Darda’ bicara dalam logat Bani Najjar yang paling murni.

”Adalah kehormatan bagi kami”, ucap tuan rumah, ”Menerima Anda berdua, shahabat Rasulullah yang mulia. Dan adalah kehormatan bagi keluarga ini bermenantukan seorang shahabat Rasulullah yang utama. Akan tetapi hak jawab ini sepenuhnya saya serahkan pada puteri kami.” Tuan rumah memberi isyarat ke arah hijab yang di belakangnya sang puteri menanti dengan segala debar hati.

”Maafkan kami atas keterus terangan ini”, kata suara lembut itu. Ternyata sang ibu yang bicara mewakili puterinya. ”Tetapi karena Anda berdua yang datang, maka dengan mengharap ridha Allah saya menjawab bahwa puteri kami menolak pinangan Salman.

Namun jika Abud Darda’ kemudian juga memiliki urusan yang sama, maka puteri kami telah menyiapkan jawaban mengiyakan.”

Jelas sudah. Keterusterangan yang mengejutkan, ironis, sekaligus indah. Sang puteri lebih tertarik kepada pengantar dari pada pelamarnya!

Itu mengejutkan dan ironis. Tapi saya juga mengatakan indah karena satu alasan; reaksi Salman. Bayangkan sebuah perasaan, di mana cinta dan persaudaraan bergejolak berebut tempat dalam hati.

Bayangkan sebentuk malu yang membuncah dan bertemu dengan gelombang kesadaran; bahwa dia memang belum punya hak apapun atas orang yang dicintainya. Mari kita dengar ia bicara.

”Allahu Akbar!”, seru Salman, ”Semua mahar dan nafkah yang kupersiapkan ini akan aku serahkan pada Abud Darda’, dan aku akan menjadi saksi pernikahan kalian!”

Cinta memang tak harus memiliki…

)I(

Lelaki ini adalah Khalifah ke empat, setelah Usman bin Affan…
Dia memandang seorang bocah perempuan
Di pelataran rumah seorang sahabatnya…
‘Aisyah binti Thalhah.
Nama bocah perempuan itu…..

Maka berkelebatlah Kenangan
Tentang sahabatnya itu ….Thalhah

Thalhah lah lelaki yang mengatakan
Pada perang Uhud
“Khudz bidaamii hadzal yauum, hattaa tardhaa…”
“ Ya Allah, ambil darahku hari ini sekehendakMu hingga Engkau ridha.”
Tombak, pedang, dan panah yang menyerpih tubuh dibiarkannya, dipeluknya badan sang Nabi seolah tak rela seujung bulu pun terpapas.

Tapi ia juga yang membuat Arsy Alloh bergetar dengan perkataannya
Maka Alloh menurunkan firmanNya kepada Sang Nabi dalam ayat kelima puluh tiga surat Al Ahzab.

Ini di sebabkan
Ketika Thallhah berbincang dengan ‘Aisyah, isteri sang Nabi, yang masih terhitung sepupunya

Rasulullah datang, dan wajah beliau pias tak suka.
Dengan isyarat, beliau Shallallaahu ‘Alaihi wa Sallam meminta ‘Aisyah masuk ke dalam bilik.

Wajah Thalhah memerah. Ia undur diri bersama gumam dalam hati,
“Beliau melarangku berbincang dengan ‘Aisyah. Tunggu saja, jika beliau telah diwafatkan Allah, takkan kubiarkan orang lain mendahuluiku melamar ‘Aisyah.”

Maka bergetarlah Langit
“Dan apabila kalian meminta suatu hajat kepada isteri Nabi itu, maka mintalah pada mereka dari balik hijab. Demikian itu lebih suci bagi hati kalian dan hati mereka. Kalian tiada boleh menyakiti Rasulullah dan tidak boleh menikahi isteri-isterinya sesudah wafatnya selama-lamanya.”
(QS Al Azhab 53)

Ketika ayat itu dibacakan padanya, Thalhah menangis. Ia lalu memerdekakan budaknya, menyumbangkan kesepuluh untanya untuk jalan Allah, dan menunaikan haji dengan berjalan kaki sebagai taubat dari ucapannya.

Kelak, tetap dengan penuh cinta dinamainya putri kecil yang disayanginya dengan asma ‘Aisyah.
‘Aisyah binti Thalhah.
Wanita jelita yang kelak menjadi permata zamannya dengan kecantikan, kecerdasan, dan kecemerlangannya.
Persis seperti ‘Aisyah binti Abu Bakr yang pernah dicintai Thalhah.

Cinta memang tak harus memiliki…

)I(

Lelaki ini adalah sebaik-baiknya Raja
Sepeninggal Khalifah ke empat Ali Bin Abu Thalib

Hatinya, bergetar dan ia tahu
Dia telah Jatuh cinta
Pada seorang Muslimah Sholeha…
Rakyatnya

Tak ada yang istimewa
Pada wanita itu dari segi kecantikannya
Justru itu lah yang membuatnya Jatuh Cinta

Maka dengan kekuasaanya
Ia menikahi wanita itu…

Tapi ia tak tahu
Ia tak pernah bisa
MENIKAHI HATI WANITA ITU……

Wanita itu telah melatakan hatinya
Pada pemuda desanya….

Hingga di keheningan malam
Di 1/3 terakhir
Terdengarlah olehnya
Bait-bait
Puisi dalam lantunan Doa….
Tentang kerinduannya
Pada pemuda desa itu…

Ia sadar
Ini adalah DEKLARASI JIWA istrinya
“Aku Tak Mencintaimu”

Maka dengan berat hati
Ia ceraikanlah istrinya

Lelaki ini adalah Muawiyyah bin Abu Sofyan
Duta pertama dari Rasulullah Saw
Yang datang dan melaporkan keadaan Kepulauan Nusantara
Kepada Nabi Saw

Cinta memang tak harus memiliki…

)I(

Lelaki ini adalah IDEOLOG IKHWANUL MUSLIMIN
Orang no 2 yang sangat berpengaruh setelah Hasan AlBanna, pada Harokah itu..

Ia adalah lelaki Sholeh
Dulu ia pernah jatuh cinta pada gadis desanya
Namun gadis desa itu menikah
3 tahun setelah Lelaki ini pergi belajar ke luar negeri untuk Belajar
hal ini membuat ia sedih
namun ia tak mau larut dalam kesedihannya

kisah cintanya ia mulai dari awal lagi.
Ia kemudian jatuh hati pada Wanita Kairo.
Meskipun tidak terlalu cantik,
Ia tertarik pada gelombang unik yang keluar dari sorot mata wanita tesebut.

Tapi pengakuan bahwa gadis tersebut pernah menjalin cinta dengan laki-laki lain, membuat runtuh cinta lelaki ini

Ia hanya ingin wanita yang benar-benar perawan, baik fisik maupun hatinya
Akhirnya Ia membatalkan menikahi gadis tersebut.
Hal ini membuat Lelaki itu sedih cukup lama….

Sampai kemudian ia putuskan untuk menerima kembali wanita tersebut
Namun apa yang terjadi?? Ditolak.
Inilah yang kemudian membuat lelaki itu menulis roman-roman kesedihannya.

Yang luar biasa adalah, Lelaki Ini sadar dirinya berada dalam alam realitas.
Bukan dalam dunia ideal yang melulu posesif, indah dan ideal.

Kalau cinta tak mau menerimanya, biarlah ia mencari energi lain yang lebih hebat dari cinta. “Allah”,

Energi itulah yang kemudian membawanya ke penjara selama 15 tahun.
Menulis karya monumentalnya Tafsir “Fi Zilaalil Qur’an” (dalam naungan al qur’an).

Dan Syahid di tiang gantungan.
Sendiri!!!
Tidak ada air mata, tidak ada kecupan, tidak ada sentuhan wanita.
Benar-benar sendirian!!

Lelaki ini adalah
SAYYID QUTHB

Lelaki yang Alloh Maha Tahu…
Bahwa dirinya Lebih di HAJATKAN LANGIT…
Daripada wanita bumi….

Cinta memang tak harus memiliki…


Pada Salman…
Pada Thalhah
Pada Mu’awiyyah
Dan
Pada Sayyid Quthb

Kita belajar
Bahwa cinta itu harus di letakan di tangan
Bukan di hati
Karena sebelum deklarasi Akad di Ucapkan
Tak ada Hak pada dirimu….!!!
Tentang Wanita yang engkau cintai itu…..!!

Engkau hanya punya doa dan ikhtiar
Selanjutnya biarlah Alloh yang menentukan akhir kisah kita…..

Salman, Thalhah, Mu’awiyyah, Sayyid Quthb
Adalah LELAKI PENGGENGGAM HUJAN

Tak ada air mata..
Untuk mengenang kegagalan cinta mereka

Yang ada adalah air mata
Dalam doa-doa mereka
Semoga Alloh memberikan gantinya yang lebih baik
Lebih dari segala-galanya..
Di banding wanita itu…..

Sahabat…
Engkau pun Lelaki Penggenggam Hujan
Maka
Jangan Bersedihlah…

)I(hamzah)I(
#########
Kutipan dari Perkongsian Online 
[emel yang diforward oleh Abu Amirah dr Warwick aka Akh Jo]

Selari dengan perkongsian Hilal Asyraf dan Ustaz Hasrizal mungkin :) 
Tak de la tepat sama..sipi2 je..cuma kebetulan yang mencuit..hehehehe
[perkongsian yang dilakarkan pada hari yang sama..sama wavelength betol!]



dua perkara


Dua perkara yang sesiapa dapat perolehinya akan ditulis dirinya sebagai hamba yang bersyukur dan sabar,sesiapa yang gagal dalamnya,tidak akan ditulis sebagai orang bersyukur dan sabar.Iaitu sesiapa yang melihat tentang agamanya kepada mereka yang jauh lebih baik darinya,lalu ia berusaha mengikutinya,dandalam hal keduniaan mereka melihat kepada orang-orang yang kurang darinya sehingga ia memuji Allah atas nikmat yang diperolehinya..

( Riwayat At-Tirmidzi, 4/665 ; Hadis Sohih menurut Tirmidzi dan Albani)

Takahashi, 5 Menit Menuju ke Surga



Takahashi, 5 Menit Menuju ke Surga

Kaifa Ihtada
26/4/2010 | 13 Jumadil Awal 1431 H | Hits: 5.908
Oleh: Muhammad Yusuf Efendi


dakwatuna.com – Kuringgu… kuringgu …. kuringgu!!! (kring …kring …kring..). Suara telepon rumah Muhammad berbunyi nyaring.

Muhammad: Mosi mosi? (Hallo?)

Takahashi: Mosi mosi, Muhammad san imasuka ? (Apakah ada Muhammad?)

Muhammad: Haik, watashi ha Muhammad des. (Iya saya).

Takahashi: Watashi ha isuramu kyo wo benkyou sitai desuga, osiete moraemasenka? (Saya ingin belajar agama Islam, dapatkah Anda mengajarkan kepada saya?)

Muhammad: Hai, mochiron. (ya, sudah tentu.)

Percakapan pendek ini kemudian berlanjut menjadi pertemuan rutin yang dijadwalkan oleh dua manusia ini untuk belajar dan mengajar agama Islam.

Setelah beberapa bulan bersyahadat, Takahashi kian akrab dengan keluarga Muhammad. Dia mulai menghindari makanan haram menurut hukum Islam.

Memilih dengan hati-hati dan baik, mana yang boleh di makan dan mana yang tidak boleh dimakan merupakan kelebihannya. Terkadang tidak sedikit, keluarga Muhammad pun mendapatkan informasi makanan-makanan yang halal dan haram dari Takahashi.

“Pizza wo tabenaide kudasai. cheese ni ra-do wo mazeterukara.. (Jangan makan pizza walau pun itu adalah cheese, karena di dalamnya ada lard, lemak babi)”, nasihatnya di suatu hari. Takahashi mengetahui informasi semacam ini karena memang kebiasaan tidak membeli pizza, atau makanan produk warung di Jepang memang sudah terpelihara sebelumnya di keluarga Muhammad.

Toko kecil makanan halal milik keluarga Muhammad, menjadi tumpuan Takahashi dalam mendapatkan daging halal. Suatu ketika Takahashi ingin makan daging ayam kesukaannya, tapi dia ngeri kalau melihat daging ayam bulat (whole) mentah yang ada di plastik, dan tidak berani untuk memotongnya. Dengan senang hati, Muhammad memotong ayam itu untuk Takahashi. Dia potong bagian pahanya, sayapnya, dan badannya menjadi beberapa bagian.

Setiap pekan, Takahashi terkadang memesan sosis halal untuk lauk, bekal makan siang di kantor. Setiap pagi ibunya selalu menyediakan menu khusus (baca: halal) untuk pergi ke kantor tempat dia bekerja. Sebagai ukuran muallaf Jepang yang dibesarkan di negeri Sakura, luar biasa kehati-hatian Takahashi dalam memilih makanan yang halal dan baik. Terkadang Muhammad harus belajar dari Takahashi tentang keimanan yang dia terapkan dalam kehidupan sehari-harinya.

Pernah dalam suatu percakapan tentang suasana kerja, Takahashi menggambarkan bagaimana terkadang sulitnya menjauhi budaya minuman sake di lingkungan tempat kerjanya. Di Jepang, suasana keakraban hubungan antara atasan dan bawahan atau teman bekerja memang ditunjukkan dengan saling memberikan minuman sake ke gelas masing-masing.

Dalam kondisi hidup ber-Islam yang sulit, Takahashi ternyata terus melakukan dakwah kepada ibunya. Beberapa bulan kemudian akhirnya ibunya pun menjadi muallaf dengan nama Qonita, nama pilihan Takahashi sendiri buat ibu yang dia cintainya. Sampai saat ini, bagaimana dia mendapatkan nama itu, tidak ada seorang pun yang tahu, kecuali Takahashi.

Beberapa bulan berlalu, pertemuan kecil-kecilan berlangsung …terlontar dari mulutnya suatu kalimat.

“Watashi ha kekkon simasu (Saya mau menikah)….”, ujarnya.

Dengan proses yang panjang, akhirnya dia mendapatkan jodohnya, wanita Jepang yang cantik, yang dia Islamkan sebelumnya. Setahun kemudian, suatu hari Takahashi datang ke rumah Muhammad dengan istrinya yang berkerudung, ikut serta juga buah hati mereka yang telah hadir di dunia ini.

Pada suatu hari, iseng-iseng Muhammad bertanya kepada Takahashi, “Apa yang menyebabkan Takahashi lebih tertarik dengan Islam?”

“Sebenarnya saya belajar juga Kristen, Budha dan Todoku (Agama moral) selain Islam,” Takahashi menjelaskan.

“Masih ingat dengan telepon kita dulu? Waktu pertama kali aku telepon ke Muhammad beberapa bulan dulu”, sambungnya.

“Iya ingat sekali”, jawab Muhammad.

“Kita waktu itu membuat perjanjian untuk bertemu di suatu tempat bukan?”, tanya Takahashi.

“Iya benar sekali”, sambung Muhammad lagi sambil mengingat-ingat kejadian saat itu.

“Saya sungguh ingin mantap dengan Islam, karena Muhammad datang 5 menit lebih dulu dari pada waktu yang kita janjikan, dan Muhammad datang terlebih dahulu dari pada aku. Muhammad pun menungguku waktu itu”, jawab Takahashi beruntun.

“Karena itu aku yakin, aku akan bersama dengan orang-orang yang akan memberikan kebaikan”, sambungnya lagi.

Jawaban Takahashi membuat Muhammad tertegun, Astaghfirullah sudah berapa kali menit-menitku terbuang percuma, gumam Muhammad.

Begitu besar makna waktu 5 menit saat itu untuk sebuah hidayah dari Allah SWT. Subhanallah, 5 menit selalu kita lalui dengan hal yang sama, akan tetapi 5 menit waktu itu sungguh sangat berharga sekali bagi Takahashi.

Bagaimana dengan 5 menit yang terlewat barusan, milik Anda?
 

Copied and pasted from:Dakwatuna.com

Saturday, May 22

Semoga akan..

semoga akan lahir cinta utama itu dalam hatimu dan hati aku
semoga akan kekal cinta utama itu dalam hatimu dan hati aku

semoga cinta itu
cinta utama itu

menjadi kuasa penggerak pada seluruh urat nadi kita
menjadi nyawa kepada nyawa kita
larut dalam darah dan terserap dalam setiap inci tulang
mewarnai setiap unit sel

semoga cinta itu
cinta utama itu

memurnikan tujuan kehidupan kita yang telah terpesong
kerana tujuan hidup orang yang tenggelam dalam cinta utama
adalah tujuan hidup yang lebih dari mega alam
lebih besar dari keluasan alam jangakuan saintis
lebih bermakna dari kejayaan membina empayar
lebih benar dari segala ukuran kebenaran dan kehebatan mata manusia


membersihkan kekotoran hati yang telah dicemari noda hitam
menghidupkan kembali kekuatan yang telah pupus dan direntap kejahilan

semoga akan lahir cinta utama itu dalam hatimu dan hati aku
semoga akan kekal cinta utama itu dalam hatimu dan hati aku
  Inspirasi  : Cinta Pertama by Far East

Thursday, May 20

Andai dia sudah 23 tahun dari 38 tahun? Berapa tahunkah aku?

Setiap manusia punya sejarah sendiri
Punya keindahan hidup suka duka
Punya kesedihan hidup sebak gembira
Punya nilai dan penghayatan tersendiri

Ada yang punya kehidupan mulia
Ada juga yang terkapai
Ada pula yang berganti jalan, kadang jalannya mulia, kadang pula hanyut
Setiap manusia tidak sama jalannya
Tidak kiralah jalan lurus atau jalan simpang siur

Andai sekumpulan manusia melalui jalan lurus
Bagi setiapnya 
Keindahan dunia yang menggamit di sepanjang jalan  pasti berbeza
Bilangan lorong-lorong ke jalan simpang siur juga pasti berbeza
Malah jika ada kunjungan ke jalan simpang siur dikala futur juga pasti berbeza
Andai sekumpulan manusia melalui jalan simpang siur
Bagi setiapnya
Keasyikan dunia yang melemaskan pasti berbeza
Cengkaman dunia yang merantai hati pasti berbeza
Malah perasaan terhadap rantaian itu juga pasti berbeza
Mungkin ada yang terkadang ingin bebas, lari dari cengkaman keasyikan yang memakan usia 
Dan ada yang berjaya bebas, tetapi ada pula yang kalah kembali
Tapi mungkin juga ada yang bangga pada kejayaan menakluk dunia 
Dan terus perasaan itu dihiasi dengan kebanggaan yang berpanjangan 

Ah, hidup setiap manusia berbeza
Cuma hakikat penciptaan sahaja tidak pernahkan lain 
Hanya kepadaNya, tidak kira bagi yang menyerah atau bagi yang ingkar
Yang pasti, 
 seluruh hidup ini
hanya kepadaNya kembali segala 

**********************

Dan bagi aku...
Tidak seluruh hidupku perjalanannya dulu penuh pada jalan yang lurus
Tidak melainkan selepas titik tolak itu
Muntalaq untuk kembali
Muntalaq untuk bangun 
Muntalaq untuk berjuang 

Dan setiap insan ada masa-masanya
Sudah ditentukan ditulis kala dalam rahim 
Hakikat yang sudah lama tercatat dalam catatan ALLAH

MasyaALLAH 

Berapa lama usia yang telah aku serahkah diriku pada yang HAK? 

Perlukan hitungan? Perlukah? 
Dan pasti kelak akan dihitung!


Inspirasi dan perkongsian:
Muqaddimah Tafsir Fi Zilal oleh Syed Qutb 

Wednesday, May 19

Teruskan sambil beristighfar!

Teruskan sambil beristighfar!

MasyaALLAH indah benar kata ini
Jalinan kata yang menggariskan bagaimana riya' , ujub dan takbur dapat ditangani
Riya' , ujub dan takbur benar-benar penyakit jiwa yang  mengotori hati
Benar-benar mengotori hinggakan kadang-kadang diri sendiri membencinya
Benci pada hakikat hati yang mudah tertipu pada bisikan syaitan
Benci pada hakikat aku juga tertipu pada makhluk yang pertama yang mencetuskan murka Ilahi di langit syurga

Subhanallah
Subhanallah
Subhanallah

Tatkala sukar benar menyelami hati sendiri
Apakan lagi hati yang tersembunyi jauh dalam jiwa insan yang lain

Subhanallah
Subhanallah
Subhanallah

Kata-kata ini sangat menyentuh jiwa

Teruskan sambil beristighfar!

Ada pengajaran dan latihan pada jalinan dan ucapannya, kerana...
Dengan meneruskan suatu tindakan yang baik yang diniatkan pada ALLAH
Tatkala hati diketuk perasaan kurang senang pada kehadiran sifat mazmumah
Tatkala kerisauan memuncak pada mungkinnya bertapak sifat mazmumah
Hal itulah yang menguji kuatnya iman tatkala menentang hasutan syaitan

InsyaALLAH istighfar itu mendekatkan diri padaNya justeru menjauhkan si durjana dari mengetuk-ngetuk pintu hati
InsyaALLAH istighfar itu meningkatkan kebergantungan padaNya tatkala jiwa lemah pada kebiasaan untuk membangga diri
InsyaALLAH istighfar itu menenangkan jiwa tanda jiwa itu mengingati ALLAH dan itu benar janjiNya bahawa hati-hati yang mengingatiNya pasti akan berasa tenang

Malah ALLAH pernah berfirman dalam kalamNya

Dan jika syaitan datang menggodamu, maka berlindunglah kepada ALLAH. Sungguh dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui. Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa apabila mereka dibayangi fikiran-fikiran jahat (berbuat dosa) dari setan, mereka pun segera ingat kepada ALLAH, ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahannya. (Al-A'raf 7: 200-201)

MasyaALLAH
Subhanallah
MasyaALLAH
Subhanallah

Benar kejahilan itu perlu diatasi dengan suatu bentuk seni dan inilah antara seni tangkisan muslim
Seni tangkisan jiwa yang sentiasa ingin mentarbiah dirinya, hatinya dan imannya
Dan benar seni ini, istighfar berterusan dalam segala hal dalam kehidupan akan membantu membina jalinan iman yang teguh terhadapNya
Yang penting benarkan hakikat kenapa hati tidak ingin pada riak, ujub dan takbur
Benarkan ia
Benarkan
Bahawa segalanya hanya kerana ALLAH Yang Satu, Yang Esa

Subhanallah

Rasulullah sendiri menunjukkan kepada kita bahawa, hubungan dengan Allah adalah perisai ampuh menutup lubang-lubang riya’. Teruskan, dan beristighfarlah. Bukannya berhenti. Berhenti kerana apa? Adakah kerana Allah kita berhenti? Atau sebenarnya lebih kepada “Agar manusia tak nampak aku riya’, ‘ujub dan takabbur?”
**********************************************************************
Keburukan riya', ujub dan takbur:

Sesungguhnya yang paling aku khawatirkan menimpa kamu sekalian ialah syirik yang paling kecil. Mereka bertanya: Apakah itu syirik yang paling kecil ya Rasulullah? Beliau menjawab: Riya! Allah berfirman pada hari kiyamat, ketika memberikan pahala terhadap manusia sesuai perbuatan-perbuatannya: Pergilah kamu sekalian kepada orang-orang yang kamu pamerkan perilaku amal kamu di dunia. Maka nantikanlah apakah kamu menerima balasan dari mereka itu. Hadith Riwayat Ahmad.
 
“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya, orang-orang yang berbuat riya, dan enggan (menolong dengan) barang berguna.” Surah Al-Ma’un ayat 6-7.
 
“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya’ kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, Kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” Surah Al-Baqarah ayat 264.

Imam Syafi’i rohimahumulloh berkata : Baransgsiapa yang mengangkat-angkat diri secara berlebihan, niscaya Allah akan menjatuhkan martabatnya

“Orang yang jahat akan melihat dosa-dosanya seperti lalat yang hinggap di hidungnya, dengan santai dapat diusirnya hanya dengan mengibaskan tangan. Adapun seorang mukmin melihat dosa-dosanya bagaikan duduk di bawah kaki gunung yang siap menimpanya” Hadith Riwayat Bukhari.

Ketika seorang lelaki berjalan dengan mengenakan pakaian yang necis, rambut tersisir rapi sehingga ia takjub pada dirinya sendiri, seketika Allah membenamkannya hingga ia terpuruk ke dasar bumi sampai hari kiamatHadith Riwayat Bukhari

“Sesungguhnya Qarun adalah termasuk kaum Musa, maka ia berlaku aniaya terhadap mereka, dan Kami telah menganugerahkan kepadanyaperbendaharaan harta yang kunci-kuncinya sungguh berat dipikul oleh sejumlah orang yang kuat-kuat. (Ingatlah) ketika kaumnya berkata kepadanya: “Janganlah kamu terlalu bangga; sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang terlalu membanggakan diri”. Al-Qasas ayat 76.

Dan ingatlah ketika kami berfirman kepada malaikat,Tunduklah beri hormat kepada Nabi Adam, Lalu mereka sekalianya tunduk memberi hormat melainkan iblis ia enggan dan takabbur dan menjadilah ia dari golongan yang kafir. Al-Baqarah ayat 34.

(Petikan dan inspirasi dari Langit Ilahi)

WHAT DID I DO TODAY?

by Dawud Wharsnby

Oh the moon has come
The day is done
The night has covered up the sun.
I have stood so often before you to pray
But I wonder Allah, tell me, what did I do today?
Did I remember the words of Al-Fatiha?
Did I take time to thank you for all that I have?
Did I call on you to guide my way?
Tell me, what did I do today?

I has whispered to you
As I made ruku
Subhana Rabiy'yal adheem.
But was my faith
Bright or grey?
Oh Allah, tell me, what did I do today?
Did I smile at my brother?
Was I kind to my mother?
Did I teach another something that I know
Or did my love of this world lead me astray?
Tell me, what did I do today?

Sami Allah hu liman hamida
Rabanna lakal hamd.
Sami Allah hu liman hamida
Rabanna lakal hamd.
La illaha il Allah.
La illaha il Allah.

Though I've bowed to you
with my face in the dust,
subhana raby'yal a'la
Did I turn to you
And did I obey?
Oh Allah, tell me, what did I do today?
Did I use my mind?
Did I use my time?
If I search my heart what will I find?
The light of your guidance is a glimmering ray,
Tell me, what did I do toady?
Oh Allah, tell me, what did I do today?
Lyrics
Listen to the song 





 ~Al-Asr 1-3~

Tuesday, May 18

Muhasabah Cinta dan Syukur

muhasabah buat diri

andai ALLAH telah mengatakan ini nikmat-nikmat ini diberikan pada siapa yang dikehendaki...dan aku termasuk dalam orang yang dikehendaki itu, maka pasti ada hikmah dan sesuatu yang ingin Dia ajarkan, tunjukkan dan tanamkan dalam jiwaku (dan jiwa kamu) kerana Dia mengatakan bahawa tidak diciptakan langit dan bumi dan segala di antara keduanya melainkan dengan tujuan yang benar dan dalam waktu yang ditentukan (Al-Ahqaf 46:3)

dan untuk insan lain pasti ada nikmat lain yang istimewa ALLAH berikan pada kamu dan tidak pada aku, dengan cara itu sebagai mana kamu menerimanya dan pada saat itu di mana yang lain tidak mendapatnya..kerana ALLAH tahu apa yang terbaik buat setiap hambanya dan apa diperlukan oleh hambanya walaupun pada saat memperolehnya mungkin sahaja kita tidak mengerti...

ingatlah bahawa nikmat yang telah dikurniakanNya sangatlah banyak...(Al-Kautsar 108:1)

Monday, May 17

"Adapun orang mukmin itu, sangat hebat cintanya kepada Allah.." (2:165)

Friday, May 14

DOA yang MENOLAK zina???


“Ustaz, di manakah saya boleh mencari kekuatan untuk menolak zina?” seorang anak muda bertanya kepada saya.
“Carilah ia di dalam Solat. Di dalam doa” saya membalas email yang dikirimnya.
Anak muda itu terasa hampa. Barangkali beliau kecewa kerana saya memberitahunya apa yang dia sudah tahu.
Solat.
Doa.
Sudah berapa kali dia bersolat dan berdoa, tetapi kekuatan yang dicari tidak pernah ada. Seperti Allah tidak menjawab permintaannya. Solat yang hampa. Doa yang terbang dibawa angin masa.
Bukankah Allah Subhanahu wa Ta’aala sendiri memberi jaminan bahawa Solat itu mencegah manusia daripada kemungkaran, terutamanya zina? Itu yang disebut di dalam al-Quran:
“Bacalah serta ikutlah akan apa yang diwahyukan kepadamu daripada Al-Quran, dan dirikanlah Solat. Sesungguhnya Solat  itu mencegah daripada perbuatan yang Fahsya’ dan mungkar; dan Sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar. Dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan” [Al-Ankabut 29: 45]
Allah tidak pernah memungkiri janji-Nya. Seandainya solat anak muda itu dan kita semua tidak mampu mencegah diri daripada kejahatan, terutamanya Zina, pasti ada sesuatu yang tidak kena dengan solat yang kita kerjakan. Bukan sahaja daripada aspek  cukup Syarat atau sah tidak sahnya solat itu, malah intipati dan maknanya.
Ya, sejauh mana kita memaksudkan apa yang kita minta?
Sampaikah kepada permintaan seorang anak muda bernama Yusuf?
TELADAN MUJAHADAH YUSUF
Imra’ah al’Aziz yang dikenali sebagai ‘Zulaikha’ itu, tidak pernah berputus asa. Di satu ketika dia menafikan dirinya sebagai orang yang memaksa zina ke atas Yusuf. Tetapi setelah kejadian baju Yusuf terkoyak akibat kejadian sebelumnya (Yusuf 12: 25) tersebar ke seluruh kota (Yusuf 12:30), Zulaikha menjadi liar. Malunya hilang, malah semakin mengganas pada tindakannya untuk mendapatkan Yusuf. Wanita-wanita bangsawan temannya dihimpunkan. Mereka dijamu makan. Setiap tangan diberikan pisau untuk memotong dan Zulakhai memaksa Yusuf tampil ke khalayak menampakkan diri.
Daripada Anas bin Malik radhiyallaahu ‘anhu bahawa Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda: Yusuf telah diberikan separuh daripada kecantikan diri” [Al-Bukhari no. 7517 dan Muslim no. 162]
Separuh kecantikan diberikan kepada Yusuf.
Separuh lagi diagihkan kepada seluruh manusia lain!
Giliran mereka pula dibius cinta. Tangan tidak terasa bahawa pisau tidak lagi memotong makanan. Jari-jari mereka luka dipotong pisau kerana panahan rupa paras Yusuf. Zulaikha mengeluarkan ‘buah’ manusia yang mabuk cinta. Mereka belum kena lagi. Sekarang tahukah mereka apa yang dihadapinya saban hari selama ini?
“(Zulaikha) berkata: “Inilah orangnya yang kamu tempelak aku mengenainya! Sebenarnya aku telah memujuknya berkehendakkan dirinya tetapi dia menolak dan berpegang teguh kepada kesuciannya; dan demi sesungguhnya kalau dia tidak mahu melakukan apa yang aku suruh tentulah dia akan dipenjarakan, dan (Yusuf) akan menjadi daripada orang-orang yang hina.“ [Yusuf 12: 32]
Kini Zulaikha tidak lagi sendirian. Kemahuannya diakui oleh seluruh wanita yang melihat susuk wajah Yusuf. Zulaikha berjaya menjustifikasikan kehendak nafsunya. Maksiat bukan lagi maksiat. Kini maksiat adalah suatu mangsa keadaan!
Malah dayusnya al-’Aziz dan betapa berkuasanya Zulaikha sebagai First Lady, dia bebas menentukan siapakah yang patut dihumban ke penjara dan siapa yang tidak. Andai Yusuf enggan menerima ajakan Zulaikha, harga yang perlu dibayar adalah PENJARA.
Apakah tekanan yang Yusuf hadapi?
Anak muda, peluang ada, kecenderungan bisa terjadi, menolaknya pula bererti merengkuk di penjara. Sepadankah tekanan itu dengan apa yang kalian sebagai anak muda, hadapi berkaitan zina?
Atau kalian dengan sengaja gemar berkelakuan lemah diri? Justeru mudah memberi alasan, bahawa keadaan adalah ‘pihak’ yang patut dipersalahkan?
Sesungguhnya Yusuf mendengar ugutan itu. Beliau tahu di hadapannya hanya dua. Zina atau penjara.
MENCARI KEKUATAN DENGAN SOLAT DAN DOA
Yusuf tinggal sendiri.
Al-’Aziz sebagai bapa angkatnya, suami kepada Zulaikha dan Menteri Utama negara Mesir, tidak berperanan untuk mencegah hal ini. Beliau berada di kemuncak dayus.
Tiada tempat lain untuk Yusuf mencari kekuatan melainkan dengan Solat dan Doa.
Yusuf (merayu kepada Allah Taala dengan) berkata: “Wahai Tuhanku! Aku lebih suka kepada penjara daripada apa yang perempuan-perempuan itu ajak aku kepadanya. Dan jika Engkau tidak menjauhkan daripadaku tipu daya mereka, mungkin aku akan cenderung kepada mereka, dan jadilah aku daripada golongan orang jahil yang tidak mengamalkan ilmunya” [Yusuf 12: 33]
Doa Yusuf itu sarat dengan makna. Yusuf benar-benar menyatakan kebergantungannya kepada Allah. Sesungguhnya tanpa bantuan Dia, Yusuf lemah untuk mendepani tipu daya wanita-wanita jahat itu. Sesungguhnya doa tidak boleh datang daripada hati yang sombong. Meminta sesuatu daripada Allah yang dirinya tidak berasa kepada keperluannya. Jika Allah beri, dia terima. Jika Allah tidak beri, dia akan buat sendiri. Sombongnya hati manusia yang meminta dan berdoa tidak dengan bahasa seorang hamba.
Yusuf juga menunjukkan kepada kita kuasa sebuah doa. Doa menguji sama ada kita benar-benar mahu kepada apa yang diminta, atau kita memintanya tanpa kesungguhan dan makna. Doa akan membunuh sifat hipokrit bahawa mulut meminta sesuatu, namun hati tidak bersungguh memaksudkannya.
“Berdoalah kepada Allah dalam keadaan engkau yakin ia akan dikabulkan, ketahuilah bahwa Allah tidak menerima doa daripada hati yang lalai”. (Hadith riwayat al-Tirmidzi, dihasankan oleh Sheikh al-Albani)
ENGKAU DAN DOAMU
Dirimu minta daripada Allah agar dihindarkan daripada zina. Namun sejauh mana hatimu membenci zina? Sejauh mana engkau mahu menjauhkan diri daripadanya? Adakah mulut meminta perlindungan, ketika hati dibiarkan melayan kecenderungan?
Doa mengajar kita memaksudkan apa yang kita minta. Supaya dengan doa itu, akhirnya hanya dirinya dan Allah yang benar-benar tahu, sejauh mana permintaan itu disungguhkan.
“Apabila sesiapa daripada kalangan kamu berdoa, maka hendaklah dia menekadkan apa yang diminta. Dan janganlah sekali-kali beliau berkata: Ya Allah jika Engkau mahu, berikanlah kepadaku apa yang kuminta. Sesungguhnya tiada suatu permintaan pun yang berat bagi Allah untuk menunaikannya” [Hadith riwayat al-Bukhari dan Muslim]
Doa menyaring hasrat hati.
Hanya hati yang berjaya membulatkan permintaan, bersih daripada rasa berbelah bagi antara mahu meninggalkan maksiat dengan adanya rasa sayang untuk apa yang berlaku itu tamat.
Yusuf benar-benar memaksudkannya. Dirinya semakin lemah dengan tekanan yang memuncak. Justeru jika satu-satunya cara untuk selamat adalah dengan merealisasikan ugutan Zulaikha, sesungguhnya penjara itu lebih disukainya berbanding zina yang membinasakan.
HATI YANG IKHLAS
Di sinilah titik IKHLAS pada hati yang meminta. Hati yang bersih daripada semua pihak selain daripada Allah.
“Maka Tuhannya memperkenankan doanya, lalu dijauhkan daripadanya tipu daya mereka; Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui” [Yusuf 12: 34]
Allah Maha Mendengar permintaanmu.
Allah Maha Mendengar suara halus di dalam hati yang meminta itu dan sejauh mana permintaan itu dimaksudkan.
Allah juga Maha Mengetahui terhadap apa yang berlaku.
Zulaikha mahukan engkau terpenjara untuk membalas dendam.
Allah memberikan engkau penjara seperti yang diminta, bahawa penjara itu memiliki hikmah besar yang menanti, seperti yang berada di dalam Ilmu-Nya.
“Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaku, akan masuk ke Neraka Jahannam dalam keadaan yang hina” [Ghafir 40: 60]
Justeru anak muda, saat engkau mendepani kehidupan yang sangat mengajak kepada zina ini, perkukuhkanlah Solat dan Doamu untuk mencari ketulusan hati.
Hati yang benar-benar membenci zina dan kejahatan. Hati yang benar-benar menolaknya.
Seperti yang terungkap di dalam sebuah DOA!