Wednesday, April 28

Rindu

Rindunye pada keluarga
Rindunye pada kawan-kawan 
Rindunye
Sangat rindu
Juga pada ALLAH dan Rasul
sentiasa
semoga cinta utama dan kasih tulus pada ALLAH dan Rasul
memaknakan lagi kerinduan aku pada keluarga dan sahabat
ya ALLAH rindukan kami pada pertemuan denganMU

Thursday, April 22

Ikhlas dan Takwa

Bismillahirrahmanirrahim...

Pagi tadi aku baca Quran dan ALLAH temukan aku dengan ayat-ayat indah dalam surah Al-Hajj. Sangat tersentuh kerana ia membicarakan tentang bagaimana untuk dekat dengan ALLAH.

Firman-Nya:

(Beribadahlah) dengan ikhlas kepada ALLAH, tanpa mempersekutukan-Nya. Barangsiapa mempersekutukan ALLAH, maka seakan-akan dia jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh. (31) Demikianlah (perintah ALLAH). Dan barangsiapa mengagungkan syiar-syiar ALLAH maka sesungguhnya hal itu timbul dari ketakwaan hati. (32). 
Surah Al-Hajj 22: 31-32

Indahnya perasaan tatkala membaca bait-bait firman ini kerana aku merasa ia bagai satu pujukan. Lembut terus ke hati. Dan siapa lagi yang Maha Lembut selain dari-Nya. ALLAH menyeru, beribadahlah dengan ikhlas. Tiada yang mengetahui keikhlasan seorang hamba, manusia yang kerdil melainkan Dia sahaja. Malah malaikat hamba abid yang dekat dengan-Nya juga tidak tahu. Sangat rahsia ikhlas itu. Tapi ALLAH tetap menyeru kepada keikhlasan dalam beribadah kepada-Nya. Firman-Nya lagi segala amalan itu timbul dari ketakwaan hati.  Dengan dua ayat sahaja ALLAH sudah mampu membawa hambanya untuk muhasabah. 

Ikhlaskah aku dalam ibadahku? Takwakah aku pada-Nya? Sudah cukupkah amalan dan perjuangan iman dan hati dalam menjatuhkan nafsu dan hasutan musuh terlaknat. 

Itu bicara hati tatkala bila memikirkan ayat-ayat ini...dan ayat 2 surah Al-Mulk sekali lagi mengetuk hati..memberi peringatan pada hati yang lalai: 

Yang menciptakan mati dan hidup, untuk menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalannya. Dan Dia Maha Perkasa Maha Pengampun. 
Surah Al-Mulk 67:2

Sesungguhnya hidup sebagai manusia banyak ujiannya kerana islamnya seorang manusia adalah pada pilihannya. Islam (tunduk, patuh) manusia beza sekali dengan islam sebiji batu atau seekor burung, atau sepohon pokok. Beza. Sangat berbeza kerana segala makhluk lain itu islamnya pada sunnatullah. Suatu fitrah. Tapi manusia diberi pilihan untuk memilih sebagaimana ALLAH firmankan dalam Surah As-Syams di mana Dia bersumpah demi seluruh ciptaan-Nya yang agung, malah demi ciptaan manusia sendiri yang sempurna, bahawa manusia itu islamnya dengan pilihan: 

Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaan)nya. (7) Maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya. (8) Sungguh beruntung orang yang menyucikan (jiwa itu) (9) Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya. (10)
Surah As-Syams 91: 7-10

Tetapi kenapa Tuhan Yang Agung menceritakan tentang ketakwaan lewat pujukan supaya hamba-Nya beribadah dengan ikhlas. Kenapa? Apa kaitan keikhlasan dengan ketakwaan? 

Dan ini kefahamanku: 

Takwa dimaknakan sebagai rasa takut pada Tuhan. Tapi bukan takut yang menjarakkan hamba itu dengan Tuhan. Takut dalam ketakwaan itu takut yang buahnya cinta. Takut kerana kagum, gerun dan takjub dengan kekuasaan Tuhan. Lahir dari keimanan bahawa ALLAH itu Maha Esa, Maha Kuasa. Kuasa yang meliputi seluruh alam. Dan  itulah takwa. Dengan takwa amal akan terpelihara. Kerana amal yang disertai takwa adalah amal yang dikerjakan dengan berhati-hati. Amal yang cuba dikerjakan sesuai dengan ajaran ALLAH dan Rasul (Tapi mufasir menceritakan 'syiar-syiar ALLAH' dalam ayat 22:32 itu sebagai amalan haji) 

Jika dimuhasabahkan ayat ini dengan amal ibadah harian yang disyariatkan dalam ragka untuk menyucikan Yang Esa. MasyaALLAH..banyak benar kekurangannya pada ibadah itu. Malah solatnya sukar benar untuk khusyuk. Pengajaran dari ayat-ayat firman Tuhan yang telah dipelajari juga payah benar untuk dipraktikkan. Sukar. Sukar amat. Bagai berperang dalam jiwa. Nafsu..Kejahilan dengan keinginan untuk kembali pada ALLAH. Kembali pada ajaran-Nya. Kadang-kadang mujahadahku tidak kecukupan. 

Dan jika diluaskan kerangka amal islami, pasti banyak lagi kekurangan dan lompang dalam kehidupan hamba kerdil ini. Kenapa ya ALLAH... Kuatkan imanku. Kuatkan hatiku ya Rahman..

Moga ALLAH menguatkan mujahadahku. Dan semoga hatiku terus berbisik pada Tuhan Yang Maha Pengasih. 

(Wahai ALLAH... Wahai ALLAH..Wahai ALLAH...)


Friday, April 16

Awaken

We were given so many prizes
We changed the desert into oasis
We built buildings of different lengths and sizes
And we felt so very satisfied
We bought and bought
We couldn't stop buying
We gave charity to the poor 'cause
We couldn't stand their crying
We thought we paid our dues
But in fact
To ourselves we're just lying

Oh...I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We were told what to buy and we'd bought
We went to London, Paris and
We made show we were seen in the most exlusive shops
Yes we felt so very satisfied

We felt our money gave us infinite power
We forgot to teach our children about history and honor
We didn't have any time to lose
When we were.. (were)
So busy feeling so satisfied

I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We became the visuals without a soul
despite the heat
Our homes felt so empty and cold
To fill the emptiness
We bought and bought
Maybe all the fancy cars
And bling will make us feel satisfied

My dear brother and sister
It's time to change inside
Open your eyes
Don't throw away what's right aside
Before the day comes
When there's nowhere to run and hide
Now ask yourself 'cause Allah's watching you

Is He satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?

Oh..I'm walking with my head lowered in shame from my place
I'm walking with my head lowered from my race
Yes it's easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves


a beautiful song by Maher Zain

Thursday, April 15

Falsafah Babi vs Falsafah Lebah


Falsafah babi

Kita jangan jadi macam babi! Sebab babi apabila pergi ke sesebuah taman, walaupun di sana ada bunga mekar nan indah, buah-buahan yang enak-enak dan makanan yang baik-baik, tapi babi akan sentiasa tetap mencari najis dan kotoran.
babi
Pengajaran : Jangan kita jadi macam babi, yang sentiasa asyik mencari kekotoran dan najis saja. Justeru, kita janganlah suka mencari keburukan dan bercakap tentang keburukan saudara-saudara kita saja.
Sebaliknya, fahami dan praktikkan falsafah ini.

Falsafah lebah

Kita kena jadi macam lebah! Sebab lebah apabila mencari manisan dia akan pergi ke setiap bunga, samaada bunga itu wangi atau busuk, tapi dia tetap akan mengambil manisan daripada bunga tersebut. Dan akhirnya manisan dapat dikumpul di dalam sarangnya, dan terjadilah apa yang dinamakan MADU (ubat bagi segala penyakit) yang memberikan manfaat kepada makhluk lain.
Pengajaran : Jadilah kita seperti lebah. Kita harus mencari kebaikan setiap saudara kita supaya kebaikan akan terkumpul dalam diri kita.
Saya dapati kita sekarang ni suka sangat SUUZZON (sangka buruk) dengan orang lain.
Sepatutnya kita semua ni kena ikut falsafah atau resmi lebah. Sentiasa mencari manisan hatta pada bunga yang busuk. Mencari manisan bukan untuk dirinya sahaja, tetapi memberi manfaat juga kepada makhluk-makhluk yang lain.
Saya sarankan agar kita semua menilai kembali semua tingkah laku, percakap dan perangai kita dengan lebih rasional. Kalau ada kawan-kawan atau orang yang kita tidak suka pun, jangalah kita hanya pandang keburukan dan kelemahan mereka saja. Jangan sekali-kali memaki hamun atau merendah-rendahkan orang lain.
Cubalah lihat yang positif berbanding yang negatifnya. Kita semua adalah manusia biasa. Ada banyak kelemahan dan dosa. Yang penting, kita kena manfaatkan yang positif, buangkan yang buruk, walaupun orang tu adalah musuh kita.
Semoga saya dan sahabat-sahabat semua dapat ambil iktibar dan amal 2 falsafah yang saya kongsikan ini, insyaAllah.

Bicara Hatiku tentang Cinta

Bismillahirrahmannirrahim..

Alhamdulillah..selesai sudah jaulahku ke Sepanyol..banyak yang dapat aku pelajari. dari objektif utama sehinggalah pengajaran sampingan semuanya ALLAH sampaikan padaku sebanyak yang DIA kehendaki setimpal dengan apa yang aku usahakan (atau mungkin juga lebih berharga lagi dari usaha kecil yang telah aku sumbangkan) masyaALLAH, menjejak kehidupan sejarah Islam di zaman kegemilangannya di bumi Sepanyol yang kini telah surut tersembunyi di sebalik bayang penjajahan Kristian amat menggamit jiwa...dan yang palinh indah sekali..pengalaman hidup seketika dengan muslim di Granada merupakan antara hadiah paling bermakna dari ALLAH buatku (dan banyak lagi..)

Tapi dalam cerita hatiku kali ini bukan pengalaman-pengalaman itu yang ingin aku sampaikan tetapi suatu bicara hati yang ingin aku kongsikan..(pengalaman-pengalamannya tunggu dulu..=))

Sebelum aku mulakan jaulahku bersama sahabat-sahabat lama dan baru (10 orang semuanya) aku panjatkan doa padaNYA..aku mohon padaNYA agar jaulahku ini lebih bermakna dengan didekatkan aku hamba yang hina ini padaNYA pencipta yang Maha Agung..ternyata untuk dekat pada ALLAH, untuk meningkatkan kefahaman terhadap ajaran Deen yakni Cara Hidup yang diwahyukanNYA serta untuk meraih secebis cinta ILAHI bukanlah senang..

Saat mulanya jaulahku, aku diuji dengan suatu konflik antara aku dan rakan jaulahku..(dan untuk itu aku belajar untuk senyum dalam semua keadaaan dan ALLAH sahaja Maha Mengetahui apa yang aku lalui sepanjang jaulah indah dan unik ini) Hatiku mudah sangat terkesan dengan manusia sehinggakan terkadang aku binggung dengan kehidupan..kenapa begini dan kenapa begitu????..kadang-kadang layanan manusia tidak kekal dengan kemesraan dan kehangatan ukhuwah speajang masa. pasti ada waktu sahabat terlupa tentang hati kita kerana dia juga manusia. dan manusia mudah lupa...subhanallah..mungkin ujian ini ALLAH berikan padaku agar aku lebih memahami keunikan dan kebesaran KuasaNYA yang Maha Besar dan hakikat bahawa hati-hati manusia itu benar-benar dalam genggamannya..

Selama ini aku cuba untuk menggembirakan sebanyaknya buat mereka di sekeliling kerana aku suka melihat kegembiraan pada wajah mereka di sekelilingku.. dan konflik hatiku sepanjang jaulah Sepanyol yang baru berakhir ini benar-benar menyedarkan aku bahawa tidak kiralah sebanyak mana aku usahakan untuk manusia menerimaku hanya ALLAH yang berkuasa mengikat hati-hati kita untuk tetap berukhuwah bersama..dan DIA juga mengajarku tentang berlapang dada dalam berukhuwah dengan manusia...

Di samping pengajaran ini, aku juga belajar suatu kisah cinta yang indah yang ALLAH cuba sampaikan pada aku..yang menariknya, kisah ini sampai padaku di saat aku sudah di bilikku. Saat jaulahku sudah tamat..

Kisah cinta ini disampaikan melalui kisah seorang kakek dengan cucu-cucunya dan sekeping wang Rp 100.000..kisah ini membicarakan nilai diri seorang manusia pada manusia lain dan pada ALLAH Yang Esa.

********************************************************************************

Pada suatu ketika, di sebuah taman kecil ada seorang kakek. Di dekat kaket tersebut terdapat beberapa anak yang sedang asyik bermain pasir, membentuk lingkaran. Kakek itu lalu menghampiri mereka, dan berkata:
“Siapa diantara kalian yang mau uang Rp. 100.000!!” Semua anak itu terhenti bermain dan serempak mengacungkan tangan sambil memasang muka manis penuh senyum dan harap. Kakek lalu berkata, “Kakek akan memberikan uang ini, setelah kalian semua melihat ini dulu.”

Kakek tersebut lalu meremas-remas uang itu hingga lusuh. Diremasnya terus hingga beberapa saat. Ia lalu kembali bertanya “Siapa yang masih mau dengan uang lusuh ini?” Anak-anak itu tetap bersemangat mengacungkan tangan.
“Tapi,, kalau kakek injak bagaimana? “. Lalu, kakek itu menjatuhkan uang itu ke pasir dan menginjaknya dengan sepatu. Dipijak dan ditekannya dengan keras uang itu hingga kotor. Beberapa saat, Ia lalu mengambil kembali uang itu. Dan kakek kembali bertanya: “Siapa yang masih mau uang ini?”
Tetap saja. Anak-anak itu mengacungkan jari mereka. Bahkan hingga mengundang perhatian setiap orang. Kini hampir semua yang ada di taman itu mengacungkan tangan.



********************************************************************************

Kisah ini memujuk hatiku untuk terus belajar mencari cinta ALLAH, cinta yang kekal abadi..dan dengan ini aku hanya mampu tersenyum. Subhanallah, Tuhan itu Maha Suci dari segala apa yang makhlukNya kerjakan..

Friday, April 2

Pahit bak hempedu..

Sekali lagi satu petikan dari saifulislam.com. Aku suka pada pengakhiran artikel ni..

Bentangkan sejadah.

Dia Teman sejatimu…
______________________________________________ 

“Sabarlah… kawan aku dahulu sakit macam ini juga. Walaupun dia meninggal dunia, aku yakin engkau mampu mengatasinya!” seorang teman yang baik hati memberi nasihat.

Hatinya baik.

Tetapi hati yang tidak dipandu akal, menyebabkan mulut ditimpa bebal. Bercakap sesuatu dengan maksud yang baik, tetapi salah memilih perkataan.

Dia menyangka perkataannya bisa mengurangkan penderitaan teman yang diziarahi. Hakikatnya, perkataan simpati yang dilontar itu sungguh pedih dan membunuh harapan.

KANSER

“Engkau beruntung. Allah sayang engkau sebab dia peringatkan engkau yang hidup ini sementara!” kata seorang lagi.

Kata-kata perangsang yang ditujukan kepada seorang teman yang sedang bertarung dengan kanser.

Apakah yang ada di kepala teman seperti ini semasa dia berkata begitu? Apakah itu sahaja harga sebuah kematian? Bercakap tentang kematian orang lain tidak sama dengan berfikir tentang kematian diri sendiri. Kata-kata sedemikian rupa sangat menyalahi adab menziarahi orang sakit yang diajar oleh Sunnah.

ANAK MATI

“Sabarlah akhi. Kematian anak anta akan digantikan oleh Allah dengan yang lebih baik!” ulas seorang kenalan, penuh simpati.

Cuba menenangkan hati seorang teman yang baru kematian anak.

Tidakkah dia sedar makna di sebalik perkataannya itu? Bercakap sesuatu yang dirasakan mengubat tetapi sebaliknya ia amat menyakitkan hati insan yang diberi nasihat. Apakah anak yang mati itu kurang baik? Bisa digantikan dengan anak yang lebih baik?

FAHAM DERITA

Seorang ustaz yang bertugas di sebuah hospital menepuk bahu seorang lelaki.

“Saya faham penderitaan encik. Sabarlah. Mesti ada kebaikan di sebalik kematiannya!” katanya penuh yakin.

“Bukkk!!!” dia ditumbuk.

“Apa yang kau faham tentang penderitaan aku? Cakap bukan main sedap!” bentak si suami yang sudah sedia bingung dengan kematian isterinya.

MASALAH BAHASA?

Apabila kita berkata bahawa BAHASA JIWA BANGSA, ramai yang mencemuh. Kata mereka bahasa tiada kena mengena dengan jati diri dan bentuk hati. Bahasakan apa sahaja, asalkan sampai maksudnya. Tetapi semakin bahasa diperkecilkan, semakin kita jadi tidak reti bahasa. Bukan sahaja diri sendiri kehilangan banyak mutiara kehidupan kerana tidak reti bahasa, malah turut sama menyakiti setiap insan yang berhubung dengannya.

Seperti tikus membaiki labu. Makin diusahakan, makin binasa. Makin ditunjukkan simpati, makin derita insan yang menerima.

Benar sekali sabda Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam:

“Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai serta bersabar dengan kesakitan akibat pergaulan dengan mereka itu, adalah lebih baik dari seorang mukmin yang tidak bergaul dengan orang ramai serta tidak bersabar atas kesakitan akibat pergaulan itu”

Bersempena dengan itu juga, kurangkanlah mengadu atau meminta simpati kepada manusia.

Mereka bukan sahaja mudah jemu mendengar kita mengadu, bahkan balasan katanya juga boleh jadi pahit bagai hempedu!

Bentangkan sejadah.

Dia Teman sejatimu…

ABU SAIF @ www.saifulislam.com