Sunday, January 13

Mistiknya Ukhuwah


kisah persaudaraan dan persahabatan antara Rasulullah dan Abu Bakr best sgt kan? saya rasa, ia menjadi outline kpd siapa shj manusia yang mencintakan dan dambakan ukhuwahfillah...

saat org lain tidak memahami maksud kata-kata Rasulullah, Abu Bakr sudah mengerti pilihan Rasulullah. Tangisannya membuktikan. Pelikkan. Orang lain tak faham pun lagi. Mungkin perlukan penjelasan. Tapi, Abu Bakr sudah memahami. 

 “Sesungguhnya Allah SWT telah memberikan pilihan kepada hamba-Nya antara dunia dan apa yang dimiliki disisi-Nya, maka Allah memilih hamba itu apa yang dimiliki”, maka saat itu Abu bakar terperanjat dan menangis sehingga Rasulullah pun ikut menangis...

macam mana boleh jadi macam ni? kenapa hanya melalui kata-kata yang mendalam begini, Abu Bakr sudah boleh mengetahui pilihan Sang Rasul bahawa Baginda memilhi bertemu Tuhannya. sedang kita, kalau berbasa basi dengan teman-teman, apa yang akan jadi ialah sama ada dia tak faham, salah faham ataupun tak perasan langsung bahawa kita sedang cuba untuk menyampaikan sesuatu (cuma tak mampu melafazkan dalam kata-kata yang jelas)

bila saya fikirkan balik, logik. sangat logik untuk Abu Bakr sangat memahami Rasulullah.

1. dia mempercayai Rasulullah sepenuh hatinya, sebagaimana Khadijah mempercayai Rasulullah. padahal saat itu yang lain meragui kerasulan Baginda.

“Sesungguhnya orang yang pertama kali beriman dengan hartanya dan erat persahabatannya adalah Abu Bakar, sekiranya saya boleh mengambil seseorang untuk dijadikan kekasih maka saya akan memilih Abu Bakar, namun dia adalah akhi (saudaraku) dan sahabatku”.

2. saat bersama Rasulullah, yang difikirkan ialah Rasulullah. bukan dia. sedang kita dalam berteman yang difikirkan kebanyakan masa mungkin adalah "aku, dia, dia dan aku...aku, aku, aku...." ...

Jika kita membaca sirah beliau saat berhijrah bersama Rasulullah saw, kadang beliau berjalan di depan Rasul, kadang berjalan di belakangnya, kadang di samping kanan dan kadang pula di samping kirinya… Saat ditanya tentang prilakunya yang aneh, Abu Bakar berkata kepada Rasulullah : jika saya lihat tidak ada yang ingin menghadangmu maka saya berada di belakangmu, namun jika saya lihat ada yang ingin menghadangmu, maka saya berada di hadapanmu, aku korbankan ibuku dan bapakku karena engkau wahai Rasulullah”.

cintanya pada Baginda sehinggakan nyawa juga sanggup dikorbankan

saat berada di Gua Hira beliau rela mengorbankan dirinya untuk melindungi Rasul; yaitu saat tangannya dipatok binatang berbisa, karena memasukkan tangannya ke dalam lubang batu yang gelap; khawatir ada binatang berbisa yang keluar dari lubang tersebut dan mencelakai Rasulullah saw

kalau kita, keegoan pun masih dipertahankan. inikan pula nyawa yang nak diketengahkan untuk orang yang tiada pertalian darah. keegoan sebenarnya racun dalam hubungan, itupun kita masih pertahankan... bagaimana lagi kita nak mengecap manisnya ukhuwah demi ALLAH? 


3. saya merasakan beliau sudah banyak berbicara dengan Rasulullah. BERGAUL DENGAN TULUS. hati mereka sudah ALLAH ikatan dengan ikatan yang benar. mereka sudah buktikan pada ALLAH mereka layak untuk merasa kemanisan ukhuwah tu. KEPERCAYAAN YANG MEREKA BINA BERSAMA sepanjang membina ukhuwah fillah membuatkan mereka tahu setiap tingkah setiap orang itu benar. Mereka TAHU AKHLAK SATU SAMA LAIN, sehinggakan fitnah tak mampu menggoyahkan persaudaraan itu sewenang-wenangnya.

4. cinta mereka sama. Ghayah (tujuan) mereka sama. ALLAH.  Maka mereka memahami kehendak dan keinginan satu sama lain. CINTA PADA ALLAH. Menegur mana yang salah. Berusaha untuk mengenal dan mencintai ALLAH bersama.

***

bagi ramai manusia yang menyatakan bahawa persahabatan mereka itu ukhuwah fillah tapi masih pening kenapa tidak merasakan kemanisannya. fikirkan balik kenapa. ukhuwah bukan benda mistik. ia suatu yang harus diperjuangkan kerana ia hadiah agung dari ALLAH. dan perlukan hati yang mencintai ALLAH dengan tulus. kerana asas ukhuwah itu sendiri adalah akidah. 


Andai kita menutup ruang membina persaudaraan demi ALLAH, janganlah kita mendakwa ukhuwah fillah itu pahit kerana kita tidak memberi ruang untuk kepahitan itu menjadi manis. Kalau nak minum kopi yang best pun kena hancurkan, bancuh dan letak gula/creamer. Kalau kopi sebiji macam tu, pahit je juga.

Andai kita tak pernah cuba buka hati kita untuk menanam benih ukhuwah itu, janganlah kita mendakwa ia menyakitkan. Kalau pokok, benihnya kita tak tanam, durinya pun kita tak dapat nak rasa, inikan pula nak hayati keindahan mekarnya bunga.

membina ukhuwah itu satu proses. ianya kemanisan dari pokok iman.

Sahabat memang boleh jadi saudara. Kerana ALLAH menjanjikan ukhuwah itu andai asasya akidah.




No comments:

Post a Comment