Thursday, February 24

dua keadaan

di satu kutub, aku kerisauan ( atau mungkin lebih tepat: berdebar ) menanti kejutan yang ALLAH akan berikan pada dunia dengan perubahan sosiopolitik yang sangat ketara sekarang ni, sangat mendebarkan bila memikirkan benarkah zaman khalifah di manhaj nubuwwah sudah semakin tiba. aku masih menghirup udarakah saat itu? 
takut benar. 

tapi

di satu kutub yang lain, aku bingung memikirkan hal-hal remeh. menjaga hati manusia. berkira-kira bagaimana hendak menyampaikan tentang keindahan islam ini. dan, memupuk cinta dalam hati manusia, dan menjaga hati manusia. dan yang lebih dalam, menjaga hati sendiri dan menuntut kehendak sendiri. entah lah aku masih mentah dalam mengira apa yang patut apa yang tidak, mungkin ini refleksi pada lemahnya iman dan kepercayaan pada ALLAH. atau mungkin juga sikap buruk yang amat sangat. 

tadi terbaca status facebook seorang sahabat juga ukti fillah, katanya: 

Inquiry: salah ke kalau jumpa + bersama dengan sangat ramai orang-orang soleh dan solehah, kita rasa inferior?? *_* 
[Ya ALLAH, hidup dan matikanlah aku dalam iman...]

banyak la yang menjawab pada inquiry ini, tidak kurang juga pada yang like, termasuklah saya :) iya inferiority sentiasa menjadi isu dalam diri saya terutama sejak dua menjak ni. saya tidak tahu kenapa. tapi penyakit ini semakin memberat dalam diri saya. 

kemudian ada seorang sahabat berkata, random je sebenarnya perbualan tu. tapi sangat kena pada batang hidung saya: 

kita tak suka main benda yang ada kena mengena dengan bola, yang kena berebut-berebut ni, dia buat kita rasa inferior..huhuhu

mungkin konteks ukhti sorang ni konteks bola. tapi ia seakan mencuit hati saya...

betoooollll...

kata saya, sangat la. huhuhu..inilah rasanya antara sebab yang melahirkan kembali rasa inferior dalam diri saya. banyak events yang berkisarkan berebut dalam hidup saya baru-baru ini. atau mungkin saya je yang rasa macam tu. pastu ditambah lagi dengan beberapa events lain yang juga membuatkan saya mempersoalkan teruk sangat ke saya ni? 

kemudian, ada akhi fillah menjawab, ramai je yang kenal dia ini:

Salah?
Tak salah?

Sebenarnya, ada dua perkara yang menghapuskan kesederhanaan di dalam diri manusia.

1 - Ego.
2 - Inferioriti.

Apabila tetalu ego, kita akan menuju ke arah bongkak, takabbur, salah guna kuasa, keras kepala dan sebagainya.

Apabila terlalu inferior, kita akan rasa ini semua bukan kerja kita, kita tak layak, ada yang lebih bagus, kita akan mudah diperkotak katikkan, kita akan sukar melakukan peningkatan dan sebagainya.

Tetapi, secebis ego dan secarik inferior adalah apa yang manusia perlukan untuk menjadi kuat dan terjaga.

Bila manusia mempunyai kesederhanaan ini, Dia akan menghormati orang yang lebih besar atau lebih berpengalaman dengannya, pada masa yang sama dia percaya dirinya mampu untuk menjadi sama baik, atau lebih baik daripada orang itu, maka dia bergerak meningkatkan dirinya, dan melakukan kerja-kerjanya. Dia akan menghormati orang yang lebih kekurangan daripadanya, pada masa yang sama membantu orang itu untuk mempertingkatkan dirinya, dan pada masa yang sama juga memperingatkan dirinya bahawa dia bila-bila sahaja boleh direndahkan oleh Allah SWT.

Rasa inferioriti itu tidak salah sekiranya "secukup rasa".
Tetapi salah apabila berlebihan, hingga merencatkan peningkatan dirinya.

Sekian.

~Hilal

macam mana lah ye sebenarnya nak adakan rasa inferior yang 'secukup rasa' tu sebenarnya ye? 
haish, 

lepas tu, 

seorang ukhti yang lain seakan memberikan titik permulaan untuk kami sama-sama berusaha dalam merawat jiwa-jiwa ini: 

Aku akan berhenti berfokus pada kekuranganku,
karena itu akan membuatku merasa iri dan tersiksa
dengan kelebihan orang lain.

Jika aku berfokus pada kelemahanku,
aku akan menyesali yang tak bisa kumiliki.

Jika aku mensyukuri yang dapat kulakukan dan
berfokus menjadikannya keuntungan bagi orang lain,
aku akan menjadi kuat dan gembira.

Aku akan berfokus pada yang menguatkanku.


dan yang paling penting: 

beriman pada ALLAH dan yakin pada dia. 
yakin bahawa segala yang diusahakan adalah berserta tawakal padaNya. ALLAH yang menentukan segalanya. seharusnya kalau saya sudah cuba yang terbaik saya tidak perlu risaukan? dan andai ada kesalahan waktu itu, saya harusnya perbaiki untuk yang seterusnya kan? mengulang kesalahan pun mengundang inferior juga saya rasa. padahal kita seharusnya sentiasa lebih baik dari sebelumnya. 

last but not least, 

dari ukhti fillah juga, 

kamon! jangan terperangkap dalam tembok ciptaan sendiri. u can do it bebeh!

itulah, saya sendiri yang mencipta tembok ini sebenarnya. 

Wahai Yang Maha Hidup, Maha BerdiriDengan rahmatmu aku memohon pertolonganBaikilah untukku urusanku keseluruhannyaJanganlah Engkau serahlan padaku diriku walau sekelip mata. 

Tawakal itu keajaiban dunia; 

dan ya ALLAH, 

saya yakin pada janji itu, pada janjiMu yang disampaikan dari hadith itu...

kebangkitan islam dan khalifah pasti kembali. semoga aku bersama arus itu dalam mencari redhaMU. 

No comments:

Post a Comment