Thursday, June 17

Lemah selepas dikurniakan nikmat?


Alhamdulillah, result finals first year dah keluar. Alhamdulillah.. tidak disangkakan kurniaan ALLAH. Alhamdulillah. Keputusan yang dapat amat jauh dari sangkaan. Lebih baik. Jauh lebih baik. Alhamdulillah. Betapa DIA punya nikmat yang banyak. Betapa DIA punya kurniaan yang banyak buat hamba-hambaNya. Semoga kurniaan ini bukan ujian keimanan semata sebaliknya tarbiah yang akan memupuk kasih sayang dan meningkatkan tawakal kami hamba-hambaMu yang tidak punya apa melainkan apa yang Engkau putuskan buat kami Ya Tuhan.  Syukran Ya Rahman. Syukran Ya Rahim. Dan benar kurniaMu amat banyak.



Dengan nama ALLAH Yang Maha Pengasih Maha Penyayang. Sungguh Kami telah memberimu nikmat yang banyak. Maka laksanakanlah solat kerana Tuhanmu, dan berkorbanlah (sebagai ibadah dan mendekatkan diri kepada ALLAH). Sungguh orang-orang yang membencimu dialah yang terputus dari rahmat ALLAH.                                                            (Al-Kauthar 108:1-3)

Dari ALLAH, banyak kurniaan. Dari ALLAH bermacam nikmat. Dikala kita sebagai hamba yang lemah merasakan tidak mungkin tapi, ia berlaku. Hanya dengan Kun. Fayakun. Tiada yang mustahil pada kudratNya. 

Dan benarlah keyakinan dan ketenangan itu milik mereka yang mengingati ALLAH kerana dengan keimanan dan tawakal pada ALLAH serta KekuasaanNya yang meliputi segala sesuatu muslim dan mukmin yang benar beriman pasti tidak akan takut. Tidak takut menghadapi apa pun yang akan terjadi kerana ia pasti percaya ALLAH mengetahui yang terbaik. Dan ia juga pasti percaya segalaNya mungkin. Dan ia juga pasti percaya ia mampu menghadapi ujian dari Yang Esa selagi tawakalnya pada Yang Maha Kuasa tidak putus. Kerana Yang Maha Esa tidak akan membebani hambaNya dengan apa yang tidak mampu ditanggung hambaNya. ALLAH tidak memungkiri janjiNya. Itu pasti. 

يَا بَنِيَّ اذْهَبُوا فَتَحَسَّسُوا مِن يُوسُفَ وَأَخِيهِ وَلَا تَيْأَسُوا مِن رَّوْحِ اللَّـهِ ۖ إِنَّهُ لَا يَيْأَسُ مِن رَّوْحِ اللَّـهِ إِلَّا الْقَوْمُ الْكَافِرُونَ
Wahai anak-anakku! Pergilah kamu, carilah berita tentang Yusuf dan saudaranya (Bunyamin) dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat ALLAH. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat ALLAH, hanyalah orang-orang yang kafir.                                              (Yusuf 12: 87)

Betapa ALLAH menyayangi hamba-hambaNya. 

Tetapi kadang-kadang, setelah kurniaan diberikan sepertimana yang diharapkan kita terkadang lalai. Mula putus pergantungan padaNya. Tidak sepertimana sebelum mendapat apa yang diimpikan. 

Pabila mendapat kurniaan yang diimpikan, mulalah lupa pada tasbih dan dzikir yang membasahi bibir dan hati tatkala diri mengharapkan bantuan ALLAH. 

Pabila mendapat kurniaan yang diharapkan, mulalah ibadah tidak terjaga. 

Apakah iman kita bermusim? 
Apakah iman kita hanya tatkala menghadapi ujian keduniaan? 
Bagaimana hendak melahirkan jiwa yang merindui pertemuan dengan Tuhannya jika pengharapan dan cinta pada ALLAH hanya dipupuk tatkala diri JELAS diuji? 
Bagaimana diri dengan ujian HALUS?

Ya ALLAH, aku terkadang lalai setelah mendapat yang diinginkan. 

Tapi aku tidak ingin demikian. Bukankah begitu wahai sahabat? Kita tidak ingin demikiankan? 

ALLAH tidak melupakan kita walau dalam apa keadaan pun. Susah senang. DIA sentiasa bersama kita. Tak pernah DIA lupa. Buktinya, (senang ceritalah..) walau dah habis exam pun, kita masih ada rezeki untuk makan, minum, gelak ketawa, nangis. Semua berlaku dengan susunan dan pengawasan dariNya. Betapa DIA memelihara kita sepanjang masa. MasyaALLAH. Betapa ALLAH sentiasa mengingati kita. Dan beruntung benar pada siapa yang sentiasa memberi ruang pada ALLAH untuk tetap di hati mereka. 

Ya Tuhan, jangan tinggalkan aku. Jangan tinggalkan kami. Sentiasalah mengisi saat kami dan nafas kami dengan tarbiah dariMu ya ALLAH. 

Jangan jadikan kami hamba yang lalai. Jangan juga yang rugi. 

Ajari kami memahami dan mempraktikkan ajaran yang Engkau sampaikan melalui kalamMu yang suci. 

Ajari kami menjaga masa kami. Ajari kami untuk SENANTIASA berpesan-pesan dengan kepada kebenaran dan kesabaran. 

Kerana Engkau telah bersumpah bahawa demi masa manusia itu dalam kerugian melainkan mereka yang beramal soleh, DAN berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran. 



Dan ajari kami untuk SENANTIASA bekerja dan memenuhi masa kami dengan perkara-perkara BESAR. Perkara-perkara yang berfaedah. Dan perkara-perkara yang Engkau redhai.

Kerana Engkau telah menyeru dalam kalamMu agar kami senantiasa bekerja keras setelah selesai tiap-tiap urusan. 

 
Bukankah Kami telah melapangkan dadamu? dan Kami pun telah menurunkan bebanmu darimu, yang memberatkan punggungmu, dan kami tiggikan sebutan namamu bagimu. Maka sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya bersama kesulitan ada kesenangan. Maka apabila engkau telah selesai (dari sesuatu urusan), tetaplah bekerja keras (untuk urusan yang lain), dan hanya kepada Tuhanmulah engkau berharap.                                (Al-Insyirah 94:1-8)

No comments:

Post a Comment