Monday, February 3

Jalan kembali seorang jundi


i

Kembali lagi seorang jundi
Datangnya dulu menyentuh hati
Sopan dan halus tuturnya menjadikan aku kerdil di hati
Mengenangkan masih kasar tingkah dan keras hati sendiri



Saat suatu mabit membina iman dan taqwa pada Ilahi
Dikongsikan ibrah 'surat seorang jundi buat qiyadah yang dia kasihi'
Saat itu timbul gangguan di hati kerana hatiku sendiri masih enggan memberi 
Demi membumikan ukhuwah dan tsiqah dalam timbal balik yang murni
Tapi, perkongsiannya itu tetap antara tangga yang melembutkan hati
Memuhasabah nilai dan sifatku sendiri

Kini dia telah pergi
Suami dan temannya menjadi saksi
Dia telah menunaikan janji pada Tuhannya sepenuh hati
Moga Engkau terima setiap amalnya dia, 
Seorang jundi juga murabbi.

ii

Pada pengamatan kecilku 
Jiwa-jiwa yang pergi dahulu 
Mereka mengajar hikmah menjadi air yang mengalir 
Dan terkadang menderu laju

Ia mampu membersih dan membentuk 
Tiap permukaan yang ia sentuh
Walau permukaannya adalah batuan kerikil yang kerasnya gah ternama
Mungkin dengan deru air kuat deras bersatu
Lalu torehannya besar dan indah jelas pada mata yang melihat
Tapi mungkin juga ukirannya hanya kecil seakan dengan halus titik air

Yang pasti
Air yang damai mengalir
Dalam alur mahupun titisan
Hikmat dan hikmahnya adalah pada kelangsungan wujudnya
Selagi mana ia mengalir
Jujur dengan izin Tuhannya Yang Satu

Yang kaku tak mungkin akan membersihkan
Yang busuk tak mungkin mendamaikan
Yang panas tak mungkin menyejukkan

Sungguh, jalan tarbiyah dan mujahadah dakwah itu pilihan individu
Ikhlas hatimu, besar pengorbananmu jadi penyambung hayatmu selepas berakhir nafas kaku


No comments:

Post a Comment